Menelaah Laporan Kebebasan Beragama (versi) Amerika


Oleh : Iwan Joyo S

Sekretaris : Unit Kegiatan Pengembangan Keilmuan (UKPK)

STAIN Jember

Periode 2006-2008

Web site : www.scathzi.multiply.com

Email : Scathzi_07@yahoo.com

Laporan Deplu AS terbaru menyinggung sulitnya pemurtadan di negeri-negeri Muslim termasuk di negara Melayu. Tapi tidak mempersoalkan mengapa misi Kristen begitu ‘ngotot’ di negeri muslim?.

Beberapa hari terakhir, media massa Malaysia banyak memberitakan reaksi keras para pemimpin Malaysia terhadap isi Laporan Kebebasan Beragama yang dikeluarkan Departemen Luar Negeri Amerika Serikat.

Pada 20 Desember 2003 lalu, BBC melaporkan, bahwa Perdana Menteri Malaysia Abdullah Badawi menanggapi dengan marah kecaman Amerika Serikat yang menyebut “kekurangan-kekurangan dalam kebebasan beragama di Malaysia”. Laporan AS itu menempatkan Malaysia dalam daftar sembilan negara di mana undang-undang menganak-emaskan kelompok-kelompok keagamaan tertentu dan melakukan diskriminasi terhadap yang lainnya.

Juga dikatakan dalam laporan tersebut, orang-orang non-Muslim yang ingin membangun tempat-tempat peribadatan sering menghadapi halangan. Abdullah Badawi meminta Washington mengirimkan peninjau-peninjaunya untuk menyaksikan sendiri suasan keagamaan di Malaysia. Harian Utusan Malaysia, edisi 24 Desember 2003, mengutip ungkapan Menteri Luar Negeri Malaysia Syed Hamid Albar, yang menyatakan, akan mengirimkan bantahan resmi kepada pemerintah AS.

Bantahan lain juga datang dari berbagai tokoh agama di Malaysia. Timbalan Ketua Menteri Serawak, Tan Sri Alfred Jabu, mengatakan, bahwa kewujudan kuil, gereja dan masjid di Malaysia membuktikan wujudnya toleransi beragama di kalangan rakyat Malaysia.

“Saya sendiri yang beragama Kristian tidak pernah menjadi mangsa kezaliman kerana agama, dan sebaliknya mempunyai hubungan yang amat baik dengan bangsa lain daripada pelbagai agama,” katanya kepada Kantor Berita Malaysia, Bernama.

Selain Malaysia, Laporan Tahunan Mengenai Kebebasan Beragama yang dikeluarkan oleh Departemen Luar Negeri AS itu juga mengkritik Belarus, Brunei, Eritrea, Indonesia, Israel (termasuk kawasan yang didudukinya), Moldova, Rusia dan Turki.

Setiap tahun, Departemen Luar Negeri AS secara rutin mengeluarkan apa yang disebut sebagai “International Religious Freedom Report yang dikeluarkan oleh “The Bureau of Democracy, Human Rights, and Labor” dari Departemen Luar Negeri atau Secretary of State. Kali ini, yang menarik kita catat adalah laporan tentang Malaysia. Laporan lengkap versi Deplu AS itu dapat disimak di website http://www.state.gov/

Malaysia adalah sebuah negara yang menyatakan Islam sebagai agama resmi negara. Penduduknya berjumlah 23 juta jiwa. Berdasarkan sensus tahun 2000, sebanyak 60,4 persen penduduknya Muslim, 19,2 persen mempraktikkan Budhisme, 6,3 persen Hinduisme, dan 2,6 persen Konfusius, Taoisme, dan agama tradisional Cina lainnya, termasuk Sikh dan Bahai. Kaum non-Muslim terkonsentrasi di Malaysia Timur (Sabah dan Serawak).

Malaysia juga mengakui Hari-hari besar agama dan menjadikannya sebagai hari libur, seperti Hari Raya Idul Fithri (Muslim), Hari Raya Qurban (Muslim), Hari Maulid Nabi Muhammad saw (Muslim), Hari Waisak (Buddhis), Deepavali (Hindu), Hari Natal/Christmas (Kristen).

Pada September 2001, Perdana Menteri Mahathir mendeklarasikan Malaysia sebagai negara Islam. Pemerintah Malaysia mempromosikan sejumlah aspek hukum Islam terhadap warga Muslim. Misalnya, kaum Muslim terkena larangan untuk berjudi dan berkhalwat (berudua-duaan bukan muhrim

Identitas Islam juga masih menjadi satu dengan identitas Melayu. Sebagai misal, Enakmen Jenayah Syariah (1995) Selangor, perkara 29 (berhubung khalwat), menyatakan: “(1) Mana-mana (a) orang lelaki yang didapati berada bersama dengan seorang atau lebih daripada seorang perempuan yang bukan istrinya atau mahramnya; (b) orang perempuan yang didadapi berada bersama dengan seorang atau lebih daripada seorang lelaki yang bukan suami atau mahramnya, dimana-mana tempat yang terselindung atau di dalam rumah atau bilik dalam keadaan yang boleh menimbulkan syak bahawa mereka sedang melakukan perbuatan yang tidak bermoral adalah melakukan suatu kesalahan dan apabila disabitkan boleh didenda tidak melebihi 3.000 ringgit atau dipenjarakan selama tempoh tidak melebihi dua tahun atau kedua-duanya.”

Juga, Enakmen Jenayah Syariah (1995), perkara 31 (berkaitan perbuatan tidak sopan di tempat awam), menyatakan: “Mana-mana orang yang dengan sengaja bertindak atau berkelakuan tidak sopan bertentangan dengan Hukum Syara’ di mana-mana tempat awam adalah melakukan suatu kesalahan dan apabila disabitkan boleh didenda tidak melebihi 1.000 ringgit atau dipenjarakan selama tempoh tidak melebihi enam bulan atau kedua-duanya.”

Bahkan, pemerintah Malaysia juga secara tegas menyatakan berkewajiban melindungi akidah Islam. Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) – semacam Departemen Agama-nya Malaysia — membuat garis panduan tentang masalah ini, yakni: “Kerajaan tidak pernah bersikap sambil lewa dalam hal-hal yang berkaitan dengan akidah umat Islam. Segala pendekatan dan saluran digunakan secara bersepadu dan terancang bermula dari pendidikan hinggalah ke penguatkuasaan undang-undang semata-mata untuk melihat akidah umat Islam terpelihara di bumi Malaysia”.

Apakah yang dirisaukan oleh AS sehubungan dengan kehidupan beragama di Malaysia? Jika dicermati isi laporan Deplu AS itu, tampaknya yang disorot tajam adalah masalah pemurtadan atau Misi Kristen yang tidak begitu bebas berlangsung di Malaysia. Laporan tentang hal ini diletakkan di bawah sub-judul “Restrictions on Religious Freedom”.

Ada beberapa kutipan yang menarik untuk dicermati: “Muslims who wish to convert from Islam face severe obstacles. For Muslims, particularly ethnic Malays, the right to leave the Islamic faith and adhere to another religion is a controversial question, and in practice it is very difficult for Muslims to change religions.”

Jadi, laporan ini menyatakan, orang Muslim yang ingin berganti agama akan menghadapi hambatan-hambatan yang berat, dan pada praktiknya, bagi etnis Melayu, sangatlah sulit untuk mengganti agamanya.

Renungkanlah kutipan laporan Deplu AS tersebut. Karena Malaysia mempersulit orang yang murtad dari Islam, maka dia dikecam dan dikatakan menghalangi kebebasan beragama. Padahal, bagi kaum Muslim, urusan agama adalah masalah vital. Sebab hal ini menyangkut keselamatan hidup di dunia dan akhirat. Jika orang mati dalam kekufuran atau murtad, maka dia akan mendapatkan siksa di neraka. Ini akidah Islam, karena itu, dalam ajaran Islam, tidak sewajarnya, jalan menuju neraka dimudahkan.

Ada hadits Nabi saw yang diriwayatkan Imam Muslim yang menyebutkan, bahwa murtad (keluar dari Islam) merupakan kejahatan besar. Nabi saw bersabda: “Tidak halal darah seseorang melainkan dengan salah satu daripada tiga sebab yaitu janda atau duda yang berzina, membunuh, dan meninggalkan agamanya serta berpisah dari jemaahnya.”

Masalah penerapan hukum murtad telah banyak dibahas oleh para ulama Islam. Yang jelas, murtad adalah tindakan tercela, sebagaimana zina, korupsi, mencuri, menfitnah, tidak mengerjakan shalat wajib, dan sebagainya. Murtad adalah kemaksiatan yang besar dan serius

Al-Quran surat An Nisa’ ayat 137 menyebutkan: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman, kemudian kafir, kemudian beriman, kemudian kafir lagi, kemudian beriman, kemudian kafir lagi, kemudian bertambah-tambah kekafirannya, maka sekali-kali Allah tidak akan memberi ampunan kepada mereka, dan tidak (pula) menunjuki mereka kepada jalan yang lurus.”

Cara pandang orang Islam terhadap agamanya ini tentulah berbeda dengan cara pandang negara AS. Menurut AS, agama tidaklah penting. Sebab, AS sudah punya agama sendiri, yang disebut sebagai “civil religion”, yang mengadopsi teori pemikir Perancis Ruosseau. Agama AS adalah demokrasi versi AS, dengan nabinya bernama Abraham Lincoln. Richard D. Hefner, dalam bukunya, A Documentary History of The United States (2002), menulis satu bab khusus berjudul “The Prophet of Democracy” atau Nabi-nya Demokrasi, yaitu Lincoln.

Dalam teori demokrasi di AS, memang negara tidak memberikan keistimewaan kepada agama terentu. Ini teorinya. Praktiknya, negara tetap memberikan keistimewaan kepada kelompok Kristen. Bahkan, ada doktrin tidak tertulis, syarat untuk jadi Presiden AS haruslah WASP (White, Anglosaxon, dan Protestant).

Dalam negara seperti AS, dan negara-negara Barat yang percaya kepada agama sekuler, untuk menggantikan agama-agama lainnya, memang masalah agama dan moralitas keagamaan tidaklah penting. Hal itu dapat disimak dari biografi para pemikir besar yang menjadi panutan mereka.

Paul Johnson, dalam bukunya yang berjudul “Intellecutals” (1988), memaparkan kebejatan moral sejumlah ilmuwan besar yang menjadi rujukan keilmuan di Barat dan dunia internasional saat ini, seperti Jean Jacques Ruosseau, Henrik Ibsen, Leo Tolstoy, Ernest Hemingway, Karl Marx, Bertrand Russel, Jean-Paul Sartre, dan beberapa lainnya. Ruosseau, misalnya, dicatatnya sebagai “manusia gila yang menarik” (an interesting madman).

Pada tahun 1728, saat berumur 15 tahun, dia bertukar agama menjadi Katolik, agar dapat menjadi peliharaan Madame Francoise-Louise de Warens. Ernest Hemingway, seorang ilmuwan jenius, tidak memiliki agama yang jelas. Kedua orang tuanya adalah pengikut Kristen yang taat. Istri pertamanya, Hadley, menyatakan, ia hanya melihat Hemingway sembahyang selama dua kali, yaitu saat perkawinan dan pembaptisan anaknya. Untuk menyenangkan istri keduanya, Pauline, dia berganti agama menjadi Katolik Roma. Kata Johnson, dia bukan saja tidak percaya kepada Tuhan, tetapi menganggap “organized religion” sebagai ancaman terhadap kebahagiaan manusia. (He not only did not believe in God, but regarded organized religion as a menace to human happiness).

Dengan cara pandang seperti terhadap agama, maka bisa dimengerti, mengapa AS sangat tidak suka, ada negara tertentu yang secara tegas melindungi akidah atau keyakinan agama rakyatnya. Pemerintahan sekuler menganggap negara haram ikut campur dalam urusan akidah rakyatnya. Jadi, apakah rakyatnya mau menjadi bajingan, durhaka kepada orang tua, meninggalkan solat wajib, berzina, dan berbagai tindak jahat lainnya, pemerintah tidak punya urusan apa-apa. Yang penting, rakyatnya tidak mengganggu ketertiban.

Cara pandang sekuler seperti itu tentu berbeda dengan cara pandang Islam, yang menggariskan, bahwa setiap pemimpin akan dimintai pertanggungjawaban dihadapan Allah SWT. Karena itu, urusan pindah agama, urusan murtad, dalam pandangan Islam, memang merupakan masalah serius. Seharusnya, AS memahami “pluralitas” dalam tata pergaulan dunia saat ini, dan tidak memaksakan nilai-nilainya sendiri kepada negara lain

Laporan Deplu AS itu memang banyak menyinggung masalah sulitnya pemurtadan terhadap Muslim Melayu di Malaysia. Dikatakan dalam laporan tersebut: “Proselytizing of Muslims by members of other religions is prohibited strictly, although proselytizing of non-Muslims faces no obstacles. The Government discourages — and in practical terms forbids — the circulation in peninsular Malaysia of Malay-language translations of the Bible and distribution of Christian tapes and printed materials in Malay. However, Malay-language Christian materials are available. Some states have laws that prohibit the use of Malay-language religious terms by Christians, but the authorities do not enforce them actively. The distribution of Malay-language Christian materials faces few restrictions in East Malaysia.”

Jadi, menurut laporan tersebut, pemurtadan terhadap kaum Muslim dilarang keras. Pemerintah Malaysia masih melarang peredaran Bible dalam bahasa Melalyu dan berbagai bahan-bahan bacaan Kristen lainnya. Beberapa negara bagian Malaysia melarang penggunaan istilah-istilah keagamaan bahasa Melayu oleh kaum Kristen.

Bagian dari laporan ini menarik, bahwa meskipun AS merupakan negara sekuler, tetapi memberikan perhatian besar kepada usaha Kristenisasi, sehingga merasa perlu untuk mengkritik kebijakan pemerintah Malaysia yang membatasi usaha-usaha Kristenisasi, khususnya terhadap orang Islam. Padahal, meskipun jumlahnya sangat kecil, gaung Kristen di Malaysia cukup besar, khususnya pada saat-saat peringatan Hari Natal. Jauh sebelum Natal berlangsung, mal-mal, hotel, dan pusat-pusat perbelanjaan, sudah memutar lagu-lagu Natal (di Malaysia disebut Krismas), dan memasang pohon Natal. Televisi-televisi di sini pun tidak ketinggalan menampilkan banyak sosok Santaklaus dan film-film bernuansa Natal

Mestinya, pemerintah AS bertanya kepada para misionaris Kristen di negeri Islam Melayu ini, untuk apa mereka “ngotot” mau mengkristenkan kaum Muslim di Melayu ini, sedangkan di negara-negara Barat sendiri, begitu banyak yang perlu di-Kristenkan. Bahkan, orang seperti Gene Robinson, Uskup Gereja Anglikan di News Hampshire, yang terang-terangan melakukan praktik homoseksual, haruslah dikristenkan terlebih dahulu. Betapa banyak gereja yang kosong yang kini ditinggalkan oleh pemeluk Kristen sendiri. Mengapa usaha-usaha Kristenisasi itu dilakukan untuk orang-orang Muslim yang sudah jelas-jelas memeluk agamanya sendiri?

Dalam buku e Theology of Mission and Evangelism” (edited by Thomas Shivute) terbitan Helsinki (1980), disebutkan, bahwa dalam pertemuan misionaris Kristen se-dunia di Jerusalem tahun 1928, sekulerisme telah ditetapkan sebagai musuh besar dari Geraja Kristen dan misi Kristen. Di tulis dalam buku ini: “The Jerusalem meeting focused its attention on the new secularism that was seen as the great enemy of the Church and its message, and therefore, also, of world evangelization. It was made clear that in its efforts to evangelize the world, the Christian Church has to confront not only the rival claims of non-Christian religious system, but also the challenge of secularism.”

Sekularisme itulah yang seharusnya diperangi secara serius oleh kaum Kristen, bukan malah memerangi akidah kaum Muslim. Lihatlah, bagaimana peringatan Hari Natal itu sendiri sudah jauh dari ajaran Kristen. Malah yang menonjol adalah praktik-praktik Barat. Figur Santaklaus jauh lebih populer daripada Jesus atau para pengikut Jesus. Penggunaan simbol pohon cemara, salju, dan bahkan penetapan tanggal 25 Desember (yang merupakan Hari kelahiran Dewa Matahari, Sol Invictus di Romawi dan Dewa Mithra di Persia), banyak mendapatkan kritik keras dari kalangan Kristen sendiri.

Harusnya, para misionaris Kristen segera meninggalkan negeri-negeri Muslim dan negerei-negeri lainnya, lalu kembali ke Barat, dan memusatkan perhatian untuk memerangi sekularisme di sana. Itu kalau mereka konsisten dengan program misi mereka dalam Kongres di Jerusalem itu. Maka, patut dipertanyakan, untuk apa misionaris Kristen berbondong-bondong meninggalkan Barat dan pergi ke-Timur? Adakah ini ada hubungannya dengan teori Jawa “tiji tibeh”, “mati siji mati kabeh”, (mati satu mati semua). Karena Kristen di Barat sudah kalah dengan sekularisme, maka agama lain pun harus begitu juga? Wallahu a’lam. Yang jelas, di banyak negara Muslim, para misionaris Kristen malah memperjuangkan sekularisme, utamanya tentu untuk kaum Muslim.

Deplu AS kemungkinan besar sudah tahu masalah-masalah seperti ini. Meskipun, klaim bahwa pemerintah AS dan sejumlah negara Barat, bersikap netral terhadap agama, dan menjalankan prinsip murni sekulerisme, yang tidak membeda-bedakan pemeluk agama satu dengan lainnya, juga dapat dipertanyakan. Mengapa, misalnya, Perancis melarang jilbab bagi anak-anak Muslim saat bepergian ke sekolah? Mengapa hingga kini mereka tidak memberikan hak kepada kaum Muslim untuk menikmati Libur Hari Raya Idul Fithri, misalnya? Jangan tanya lagi soal hak-hak politik bagi kaum Muslim. Di Malaysia, seperti halnya Indonesia, banyak kaum non-Muslim menduduki jabatan-jabatan tinggi, sampai tingkat menteri.

Kaum Muslim sebenarnya sangat paham, bahwa sejak dulu, prinsip imperialisme, “gold”, “gospel”, dan “glory”, belum berubah. Negara-negara Barat yang sekarang memegang kendali peradaban masih tetap menjalankan misi imperialistiknya. Dalam hal ini, masih saja ada yang berpikir, bahwa misi Kristen ke dunia Islam, harus tetap didukung dan dijalankan, sebab akan menguntungkan Barat. Itulah yang dulu pernah dikatakan tokoh Kristen Belanda, yaitu Alb C. Kruyt dan OJH Graaf van Limburg Stirum, yang mengatakan: “Bagaimanapun juga Islam harus dihadapi, karena semua yang menguntungkan Islam di Kepulauan ini akan merugikan kekuasaan pemerintah Hindia Belanda. Dalam hal ini diakui bahwa kristenisasi merupakan faktor penting dalam proses penjajahan dan zending Kristen merupakan rekan sepersekutuan bagi pemerintah kolonial, sehingga pemerintah akan membantu menghadapi setiap rintangan yang menghambat perluasan zending.” (hidayatullah.com)

Apakah pendapat kedua aktivis misi Kristen Belanda itu yang dijalankan oleh AS? Silakan menilainya sendiri. (KL, 25 Desember 2003).

Artikel ini Halal di Copy tidak ada larangan apapun dan diwajibkan mencantumkan sumbernya yaitu

Kompilasi www.pakdenono.com dan www.scathzi.multiply.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: